Thursday, October 20, 2011

Kawan, kuatkanlah semangat mu...

Membaca cerita seorang teman yang diserang tekanan perasaan dan ketika itu dia hamil buat saya menyeka air mata. Tambahan bila dia menulis yang anak-anaknya menangis ketika kejadian. Yang sulung ke sekolah dengan deraian air mata. Yang seorang lagi merayu supaya ibu jangan mati. Oh, terus terbayang wajah anak-anak kesayangan saya. Dalam hati saya berdoa dan merayu kepada Allah, semoga Allah berikan kekuatan yang amat2 jitu buat teman saya. 4 orang anak yang perlu diurus, beserta sebagai orang kanan kepada sang suami, sebenarnya tidak mudah menjadi seorang ibu, tambahan beliau sedang hamil anak kelima.

Percaya atau tidak, saya juga pernah merasa situasi begitu. Mungkin anda juga pernah saya percaya. Cuma situasi dan penyebabnya berbeza. Saya sendiri, ada masanya akan merasa diri tak stabil. Bila badan kurang sihat, rasa letih dan lemah. Dan, harus menguruskan semuanya sendiri. Saya bukan Iron Lady. Saya bukan Supermak. Sekuat mana saya mencuba, saya perlu akur, kudrat saya terhad.

Semasa mengandungkan Raisa, saya mengalami tekanan perasaan. Tetapi tidak seorang pun tahu kisah dan permasalahan saya. Saya tidak pernah mengadu waima sepatah pada suami apa pun masalah yang saya hadapi. Dari awal mengandung, sehinggalah lahirnya Raisa. Saya pendam dan saya telan. Saya sebagai manusia memang tidak pandai meminta-minta. Paling kuat jika saya marah saya akan diam. Mungkin sikap saya buat suami tidak paham apa yang saya mahu. Maka, semua persiapan menyambut kelahiran Raisa saya buat sendiri. Dengan perut besar 35 minggu saya pergi beli katil untuk Raisa. Saya memandu membeli kelengkapan bayi sendiri. Bukan suami tidak bertanggungjawab, tidak sama sekali. Cuma mungkin dia menunggu saya mengajak dia utk melakukan semua aktiviti itu bersama, tetapi sebagai seorang saya, saya sebenarnya amat-amat berharap bahawa suami yang akan mengajak saya berbuat semua perkara itu. Akhirnya semua itu membuatkan saya hidup dalam tekananan.

Tekanan saya tidak habis di situ sahaja. Semasa saat hendak melahirkan Raisa, suami masih di Pelantar Minyak. Sehari sebelum bersalin, Hadif demam panas. Saya menjaga anak demam panas, masih memandu ke hospital. Sehingga keesokkan paginya saya masih sendirian utk berjumpa gynea. Saya bersedirian menghadapi ketakutan hendak masuk ke dewan bedah. Sebelum masuk ke OT, ada sepasang suami isteri juga menunggu turn untuk masuk ke OT. Saya lihat suaminya memegang tangan isteri, menggosok kepala isterinya. Meleleh air mata saya apabila terpandang. Saya masuk OT dengan hati yang menangis, tetapi saya tahu, walaupun suami saya tidak berada bersama-sama saya, tetapi doanya tetap ada bersama saya. Tetapi macam saya nyatakan sebelum ini, perkara2 itu tetap membuat kita berasa tertekan walaupun kita tahu apa puncanyakan?

Selepas saya selamat dibedah, ayat pertama yang keluar dari mulut saya "nurse, suami saya dah sampai?" sambil pandang dihujung sudut pasangan yang saya nampak sebelum saya masuk ke dewan bedah tadi.

Oh, itulah sebahagian dari perasaan saya semasa mengalami tekanan. Tetapi saya tidak mahu hidup dalam tekanan. Macam saya pesan pada teman saya, kita berhak untuk bersedih, ambil la masa untuk bersedih, akan tetapi jangan sesekali kita tenggelam dalam kesedihan kita, kerana... sebagai isteri dan seorang ibu, kita amat-amat diperlukan. Kita perlu kuat dan tabah menghadapi apa juga dugaan yang mendatang.

Semoga teman saya itu, dan saya sendiri akan sama-sama kuat semangat dan terus bersabar. Melihat anak-anak selalu buat saya berkata "aku kena hidup lama, anak-anak sangat memerlukan aku sebagai mama"

* beb, u know who u are, pls be strong. My doa always with you. Amin.

5 comments:

Asmara said...

Intan! please happy2 my dear! jgn sedih2 nnti pembawakan kat baby. anak ai yg sulung tu masa preggy ai kuat merajuk, tengok dah besar ni mmg ikut perangai kuat merajuk. hihi.. so happy2kan diri tau! tp hormon sensitif tu mmg pada paras tertinggi rasanya time preggy nih. Fighting! be strong bebe! :D

@hasney^-^ said...

jgn, sedih2 intan, ingat masih lagi ada orang yang lebih teruk nasib dia dari kita, sekurang2nya bersyukur dgn apa pyg kita ada skrg, has pernah merasa juga lalui detik2 bersalin sorang-sorang, dan dalam bilik bersalin pun sorang2 jerk tanpa ditemani insan tercinta, bukan sekali, bahkah dah dua kali pun.....

puteri zulaikha megat said...

intan...payah kan bila org tersayang tdk memahami apa yg kita inginkan.pengalaman k zu bukan masa mengandung tetapi masa dlm pantang.ingatkan masa anak sulung saja tetapi berlanjutan sehngga anak ke4.padahal umor suami masa tu dah semakin matang.suami ingat bila baby dah keluar tubuh badan isteri dah sihat seperti sedia kala..bila kenangkan balik pengalaman berpantang dlm tekanan rasa dah serik nak beranak lagi...

Intanaziela said...

as: terima kasih...terima kasih atas doa dan nasihat..

hasney: memang selalu ingat org yang kurang bernasib baik dari kita..tapi sebagai manusia...memang ada masanya rasa tertekan itu akan datang juga kan...

Intanaziela said...

kak zue: kak zue, ada rasanya masa itu seperti mahu gila..hanya Allah aje yang tahu perasaan..pengalaman dalam pantang? kalau boleh intan tak muhu ingatkan lagi, kesakitannya lebih teruk dari perut yang kena belah...bila emosi tak stabil rasa serba tak kena dan trauma, mmmg kalau diingat balik tak mahu mengandung dan melahirkan sekali gus menenmpah tempoh berpantang, rasa seksa badan dan hati kak...huhuhu sedih...menitik air mata taip komen ini..aduh...

Hidup ini penuh dengan dugaan, Tak ikut?
Penakut. Kalau ikut? eeii..eii..sukanya dia!!