Thursday, April 8, 2010

Ubat bagi hati..

Lama tidak mencoret cerita-cerita yang terakam indah dalam kotak memori saya dek kerana saya tengah patah hati, tetapi alhamdulillah sekarang sudah ok. Insyaallah kembali tersenyum. Inilah dia kuasa Allah, DIA yang memberi dan mendatangkan kesedihan, Dan DIA jugalah yang meberikan kembali semangat dan kegembiraan. Yang pasti, saya sebenarnya bukanlah seorang manusia yang tidak boleh menerima sesuatu ketentuan Allah, cumanya sebagai manusia, saya mendambakan setiap apa yang dituturkan atau dikatakan oleh siapapun mesti ada penjelasan. Penjelasan yang boleh diterima pakai oleh akal fikiran saya. Insyaallah, jika ada jawapan atas setiap persoalan, saya bukanlah manusia yang begitu payah untuk menerima segala-galanya.

Ditambah dengan disepanjang masa "rehat dan bertapa" saya banyak membaca beberapa buku motivasi, rupanya ia merupakan satu ubat yang mujarab untuk jiwa saya. Semakin saya kenal erti rindu pada Allah, semakin saya yakin hanya pada-Nya sahaja saya boleh bergantung harap. Saya amat bersyukur, kerana diberi ujian yang sebenarnya hanya sebesar zarah, tetapi cukup memberikan saya pengajaran, dan cukup membuatkan saya mengenali siapa insan-insan disekeliling kita. Rambut sama hitam, tetapi hati orang tak dapat kita selami. Ikhlas atau tidak, sayang atau benci, cinta atau kasih semuanya terlalu subjektif. Kita mungkin boleh belajar menerima dan menyayangi orang lain, tetapi kita tidak boleh memaksa orang menyayangi dan menerima apa yang kita buat. Saya tinggalkan semua itu dibelakang tanpa mahu memandangnya waima menoleh. Saya mahu meneruskan kehidupan saya disamping suami dan Hadif yang sangat-sangat saya cintai. Sekurang-kurangnya saya tahu, Allah mengasihi diri saya lalu saya terpilih untuk melalui situasi yang saya alami itu.

Dugaan Allah kepada hambanya adalah berbeza-beza. Dan, saya redha dengan apa yang harus tempuhi, Insyaallah ini membantu saya untuk penjenamaan semula diri saya. Membentuk diri saya yang baru. A New Me, Insyaallah. Manusia memang aneh bukan. Ada masa, yang benar itu menjadi salah, yang salah itu menjadi benar. Kalau terlalu merasa diri sahaja yang betul, itu juga akan merosakkan hati. Saya serahkan pada Allah, dan saya berdoa semoga saya terus kuat untuk menjalankan tugas saya sebagai isteri dan ibu. "Orang yang tidak pernah dibakar mentari, mustahil menghargai rimbun berteduh" - Peribahasa Turki.

Sudah panjang berjela saya menulis, tentu ada yang tertanya-tanya, apa yang menyebabkan saya patah hati? hahahah. Sebenarnya beberapa minggu yang lalu ada seorang wanita yang ingin menyerahkan bayi yang dikandung kepada saya. Insyaallah bayi perempuan. Wanita itu ditinggalkan suami dan tidak mampu untuk membayar kos rawatan perubatan dan kos bersalin. Apabila mendapat berita itu, saya terus bertanyakan kepada hubby sama ada dia mahu untuk memelihara bayi itu. Teruja sungguh saya, maklumlah sudah lama rumah sepi tanpa tangisan bayi. Sudah acap kali Hadif menyuruh saya membeli baby di kedai...hahahah. Saya sudah mendapatkan nasihat doktor untuk menyusukan anak itu nanti. Kiranya memang bagai bulan jatuh ke riba bila orang mahu memberikan anak kepada kita tambahan pula dapat membantu ibunya yang memang dalam kesempitan. Suami pun bersetuju. Mak abah saya pun begitu excited nak menerima cucu baru..hahaha...tetapi atas sebab yang tidak dapat saya kongsi, perancangan hanya tinggal kenangan. Bayi itu Insyaallah akan diserahkan kepada seseorang yang sudi menerimanya. Semoga bayi itu nanti akan dididik dan diasuh menjadi anak yang diredhai Allah. Saya tidak mahu jika saya teruskan niat saya, bayi itu yang akan teraniaya. Saya tidak mahu bayi itu dinafikan haknya atau dibeza-bezakan kasih sayang. Mungkin saya akan menyanyangi bayi itu seperti saya menyanyangi Hadif, tetapi saya tidak boleh memaksa orang disekeliling menerima anak itu, bukan? Saya tidak mahu kesannya dikemudian hari. Saya akan sedih bila anak itu nanti dibeza-bezakan. Lantaran itu, saya menelefon wanita tersebut dan memohon maaf kerana saya tidak dapat memelihara bayinya nanti. Terisak-isak wanita itu menangis dan merayu kepada saya. Itu yang menambahkan luka di hati saya sebenarnya. Mujur ada seseorang yang mahu menggantikan tempat saya. Semoga Allah berikan ganjaran pahala dan murahkan rezeki hamba Allah itu.

Apa pun, Alhamdulillah, saya sudah kembali sembuh. Sudah menjalani hidup seperti biasa dan sudah tidak lagi tenggelam di dalam kesedihan. Saya belajar menerima, tidak semua yang ingin kita miliki akan menjadi milik kita. Hidup mesti terus, dan saya akan belajar dari pengalaman. Saya suka dengan motto hidup yang diamalkan oleh Ustaz Hasrizal Abdul Jamil "Erti Hidup pada Memberi" dan ketika ini saya sedang menyudahkan pembacaan Travelog Tarbiah yang bertajuk Secangkir Teh, Pengubat Letih; buku kelima yang ditulis oleh Ustaz Hasrizal selepas Aku Terima Nikahnya 1, Bercinta sampai ke syurga (ATN2), Murabbi Cinta (ATN3) dan Rindu bau pohon Tin.

Review untuk buku-buku yang sudah saya baca Insyaallah akan saya cari masa untuk tulis nanti. Terasa rugi membiarkan ilmu yang sudah dibaca tetapi tidak dapat dikongsi bersama-sama. Selain dari buku-buku Ustaz Hasrizal yang saya baca, saya juga sudah berjaya menyudahkan pembacaan buku yang dibeli di Pesta Buku KL tempohari iaitu buku tulisan Norhayati Berahim yang bertajuk Layang-Layang Bertali Kaca. Sampai terasa diri masuk dalam cerita Kak Yati tu..hahahahha. Beli hari Sabtu, pagi Ahad dah habis baca. Bising hubby..beli buku banyak-banyak lepas tu baca cepat-cepat..rugi! hahahah. Ada lagi beberapa buku yang belum sempat saya mulakan pembacaan dan Insyaallah akan diselesaikan hujung minggu nanti.

Sebelum saya sudahi entry kali ini, saya nak ucapkan "Selamat Ulang tahun perkahwinan yang ke 32 buat emak dan abah saya. Semoga Allah panjangkan usia kedua orang tua saya dan memberikan kebahagiaan diseluruh kehidupan meraka. Dua orang insan yang tidak pernah berkira kudrat dan nasihat buat saya. Dua orang insan yang banyak mengajar saya supaya tabah dalam hidup, supaya bersyukur dengan apa yang kita ada dan sentiasa menyokong hidup dan penghidupan saya. Mak dan Abah saling bergantungan. Walaupun kami bukan dari keluarga yang kaya, tetapi bahagia dan gembira. Sedari kecil abah dan emak sentiasa mencuba untuk memberikan yang terbaik buat saya dan adik-adik. 32 tahun? adoi, kalau nak dibandingkan dengan usia perkahwinan saya dan hubby, baru 1/4 sahaja hahahaha. "Happy Anniversary Abah & Mak"

5 comments:

mama apih said...

Hepi anniversary abah dan mak...a.k.a....Cik Yah dan Pak cik Dee...Aku doakan keduanya dirahmati Allah selalu...Sob..sob...sedih ni tau tak...
Teringat zaman muda2 dulu...berkampung di umah ko...kalau dekat boleh aku celebrate sekali...rindunya nak mkn nasi lemak cik Yah...salam sayang untuk depa no...

Sabar dan redha ye sahabat...saat yg ditunggu akan tiba...sentiasa berdoa...aku percaya semuanya ada hikmah tersembunyi utk kita yang hanya Allah saja tau rahsianya..take care dear...

Intanaziela said...

ayu: ahah..dah 32 tahun kawin..mcm2 aznil dah pengalaman diorang...tak pe nanti ko balik shah alam kami jamu dgn nasi lemak kegemaran ko tu yek..

ayu, alhamdulillah aku ok, dan insyaallah dah ok seperti biasa. Aku anggap semua tu dugaan Allah utk uji aku..tq utk doa yek...

rosmona said...

ohho..
begitu ceritanya..
lega hati bila dgr akk dh ok..

tak pe kak, sabar ada hikmahnya.. mane tau tup tup.. ada rezeki akk sendiri?? berlipat kali ganda datang nya dari ini..

peluk cium dari qaisara utk mama azila ;) takmo sedih2 dah..

happy anniversary tuk mokcik n pokcik gak.. tahniah.. 32 tahun.. satu jangkamasa yg cukup lama..

Intanaziela said...

Ros: hahaha jenuh berteka teki yek? bukan sengaja dik, tapi tak de mood nak menulis,usahkan menulis, nak buat apa pun tak de mood..lemau je..tapi bila dah ok ni boleh la menulis balik..

terima kasih atas doa..amin..amin...

Ana said...

ye laa..jenuh ana berteka-teki..siap cakap ngan hubby lagi..dia pun ckp bagus laa ada kwn adik auni..xpe laa intan..ada hikmah disebaliknyaa..lagipun ambil anak perempuan susah sikit kalau banding ngan lelaki..masa depan, masa nk kwin nanti jadik kecoh..mayb xlama lagi intan dapat yg pure sendiri punya yekk..doa banyak2 yekk..

Hidup ini penuh dengan dugaan, Tak ikut?
Penakut. Kalau ikut? eeii..eii..sukanya dia!!