Friday, October 12, 2012

Adam & Hawa

 Muara Hati

Cinta terpisah ruang waktu
Tetap cinta bersatu dalam hatiku
Walau raga kita tak mungkin bersama
Ku yakini hati kan tetap setia
Ku percaya ke mana pun kau berjalan
Suara cinta menuntunmu kepadaku
Kerna bila cinta sudah bersemadi
Takkan terpisah hati

Chorus
Demi cinta dalam hatimu
Ku yakin engkau untukku
Meski jejak pisahkan kita
Cinta kan bawa kembali padamu
Aku ada kerna kau ada
Dan cinta hatiku hanyalah untukmu
Jalanku tertuju padamu
Kemana pun kan pasti kembali

Ulang Chorus
Demi cinta dalam hatimu
Biarkan aku merasuk
Bersatu dalam hatimu
Hanya dirimu dan aku
Demi cinta dalam hatimu
Biarkan aku merasuk (merasuk dalam hati)
Cinta


Mulanya suka dengar lagu ni sebab Hafiz nyanyi dengan tok Ti, tapi lepas tu tersuka pulak tengok cerita Adam Hawa tu.  Bila tengok boleh sengih sorang-sorang kah kah kah.  Tapi Hubby pun saya tengok layan je cerita ni. Ada ke dalam realiti hidup seseorang tu boleh tahan dengan perkahwinan seumpama itu? Tapi serius..tengok cara Adam bercakap aduhhhhh cair mak... hahahhaha.

Semalam hubby cerita pasal seorang kawan sekolah dia isterinya lumpuh.  Terus air mata saya bergenang teringatkan Ayu.  Kawan hubby tu pun menjaga isterinya macam Najib menjaga Ayu.  Memang saya kagum dengan kesabaran yang Najib ada. Cuma berbeza dari segi Najib mengetepikan semua kepentingan dirinya tetapi kawan hubby masih boleh bersosial bersama teman-teman.  Mungkin salah satu cara dia melupakan kesedihan yang ada.  Terbukti sebenarnya masih ada lelaki yang sentiasa mulia hati, yang menghargai perkahwinan bukan hanya melalui hubungan kelamin. Ternyata CINTA itu sangat utuh.  Beruntungnya Ayu kerana sehingga akhir hayat cinta Najib pada dia sentiasa mekar.  Ayu menutup mata dengan cinta Najib sedikit pun tidak berubah. Saya rasa kalau difilemkan, cerita Ayu & Najib ini lebih menarik dan menusuk kalbu ceritanya. Entah kenapa sehingga pagi ini sewaktu memandu kereta saya teringat kisah kawan hubby yang menjaga isterinya lumpuh dan Najib yang menjaga arwah Ayu sampai ke akhir nyawa isterinya.  Semoga suami saya juga begitu.  Mampu menyayangi saya bukan sahaja diwaktu tubuh saya boleh tegak berdiri, langkah saya masih laju berlari.  Semoga saya dicintai dan dikasihi walaupun ketika itu fizikal saya bukan seperti mana sekarang.  Mungkin ketika itu saya sudah terbaring kaku.  Ahhggh.. sedihnya menaip entri ini.  Semoga Allah berikan saya kesihatan yang baik, supaya saya mampu melaksanakan tugas saya sebagai isteri dan ibu kepada anak-anak saya yang masih kecil.  Supaya saya tidak menyusahkan sesiapa.  dan mulalah saya berdoa seandainya saya ditakdirkan sakit, biarlah sakit yang terus membawa saya terus menemui pencipta.   Tak perlu orang disekeliling bersusah payah kerana saya.  Amin.

1 comment:

zulaiha megat said...

yang menaip n3 sebak..yang membaca ni dah meleleh air mata...mak pun sebak...

Hidup ini penuh dengan dugaan, Tak ikut?
Penakut. Kalau ikut? eeii..eii..sukanya dia!!